Halaman

Walaupn Hidup 1000 th. Klau x Smbahyang Apa Gnanya

25.8.11

Pantau Harta... Jangan Bazirkan

Dalam diskusi panjang kita mengenai harta, seringkali kita menyinggung tentang peri pentingnya mengurus harta mengikut piawaian yang telah ditetapkan Allah SWT.

Kedekut selalunya diiringi sifat tamak-haloba dan sayangkan harta secara berlebihan. Qarun selalu diangkat sebagai ikon kedekut, di samping watak Hj. Bakhil yang amat mengesankan. Maka, pada kali ini kita akan cuba menyoroti satu lagi sifat tidak molek yang sering digandingkan dengan harta, iaitu membazir.

Umumnya, membazir adalah sifat berlebih-lebihan dalam berbelanja, sehingga melampaui tahap keperluan. Membazir juga boleh berlaku apabila harta dibelanjakan pada jalan-jalan yang tidak sesuai, berjudi misalnya adalah contoh pembaziran yang amat dilarang. Oleh itu, al-Quran dan al-hadis acap kali memperingatkan kita agar menjauhi pembaziran. Bahkan, terdapat 23 kali ungkapan ‘membazir’ yang telah diulang-ulang di dalam al-Quran.

Kejinya sifat membazir ini, sehinggakan Allah SWT secara tegas telah mengaitkannya sebagai saudaranya Syaitan. Cuba kita telusuri peringatan Allah SWT: “Sesungguhnya orang yang membazir itu adalah saudara-saudara syaitan dan syaitan itu pula adalah mahkluk yang sangat kufur kepada Tuhannya, ” (al-Isra’: 27)

Lazimnya, membazir dalam memenuhi keperluan hidup sering terjadi tanpa kita sedari. Jika makan misalnya, secara umumnya kita hanya memerlukan sepinggan nasi dan segelas air dan sejenis lauk dan sayur bagi memenuhi keperluan. Namun, apabila sudah berlebih-lebihan, air sahaja sudah dua atau tiga jenis dan lauk-pauknya banyak sehingga memenuhi meja, maka ia sudah menjurus kepada membazir. Kemampuan perut kita adalah terbatas dan logiknya kita tidak akan mampu memenuhkannya dengan semua jenis kelazatan itu. Apa yang berlebih itulah pembaziran.

Jika kita merujuk kepada kajian saintifik sekali pun, Allah SWT menciptakan tubuh badan manusia dengan keupayaan yang tertentu. Misalnya, untuk menyerap mikronutrien, maka tubuh mengambilnya mengikut keperluan seseorang sesuai dengan keadaan dirinya. Vitamin C contohnya, hanya diperlukan sebanyak 250mg – 10g bagi individu normal. Jika seseorang itu mengambil vitamin C secara berlebihan sedangkan dia bukan sakit atau tidak tertekan, maka pembaziran akan berlaku. Vitamin C itu akan dibuang begitu sahaja daripada tubuhnya.

Realitinya, hari ini pembaziran amat kerap terjadi. Jika kita makan di hotel atau majlis keraian yang besar, lagi besarlah jumlah pembazirannya. Cuba kita perhatikan dalam sebuah majlis yang makanannya dihidangkan secara buffet, maka selalunya makanan akan diambil dalam kuantiti yang banyak. Sudahlah jumlah menunya pun banyak, maka makin berleluasalah nafsu dan semakin celarulah membuat pilihan.

Akhirnya sering terjadi, makanan yang diambil tidak habis dan dibuang begitu sahaja. Ia kadang-kala sehingga memaksa pihak hotel untuk mengenakan caj tambahan demi mengelakkan seseorang itu dengan sengaja mengambil makanan dengan amaun yang banyak dan dengan sengaja pula tidak melicinkan pinggannya.

sekali imbas kelihatannya pembaziran bagaikan sudah sinonim pada hari ini. Dalam majlis sambutan kebesaran, dalam kenduri-kendara dan pelbagai keraian dan program, acara yang gilang-gemilang itu sering diiringi warna pembaziran. Sekali difikirkan, alangkah ruginya berbelanja hanya untuk sebuah gimik dalam majlis perasmian; kerana ia hanya seketika dan kesannya pun tidak seberapa; sedangkan belanjanya mencecah ribuan ringgit.

Namun, sebagai individu muslim maka kita sewajarnya cuba mengawal pembaziran yang banyak juga terjadi dalam lingkungan diri dan keluarga kita. Cuba perhatikan corak penggunaan elektrik di rumah, kadangkala penghawa dingin terpasang, sedang yang dingin hanyalah sofa dan perabot bukannya orang. Kadangkala lampu terpasang di koridor tanpa tujuan, television terpasang tanpa penonton dan kipas berputar laju sedang diluar hujan lebat menderu. Itu semua adalah warna pembaziran yang perlu kita padamkan.

Kenapakah Allah SWT amat menegah pembaziran? Jawapannya mudah, kerana pembaziran bukan sekadar merugikan; tetapi menzalimi orang lain. Cuba bayangkan, pada saat makanan di sebuah hotel dibazirkan; ketika itu juga berapa juta mulut dan perut yang sedang menggigil dan menangis kelaparan tanpa sesuap makanan. Akibatnya, mereka sanggup menyelongkar tong sampah demi mencari bahan buangan dan itulah santapan buat mereka.

Teringat penulis akan kalimah Umar al-Khattab yang kira-kiranya begini: “Jika ditakdirkan rakyat Umar kelaparan, maka biarlah Umar menjadi orang yang terakhir mendapat sesuap makanan.” Demikianlah komitednya Umar al-Khattab dan bayangkanlah pula, sejauh manakah pembaziran yang berlaku dihadapannya.

Wallahua’lam.

No comments: